Dalil Larangan Membunuh Katak dalam Islam

HADIST LARANGAN MEMBUNUH KATAK KODOK DALAM ISLAM

Dalil Larangan Membunuh Katak dalam Islam
Selamat Datang di Blog Orang IT . Sharing mengenai beberapa dalil yang menyatakan larangan membunuh kodok dalam agama islam , ya terdapat beberapa hadist shahih mengenai hukum membunuh katak dalam islam tahukah kalian bahwa kodok atau katak merupakan salah satu hewan yang tidak boleh di bunuh dalam islam 

Sekarang ini sedang musim penghujan yang identik dengan tiba-tiba munculnya banyak kodok ini terutama bagi kalian yang rumahnya deket kebun atau sawah, hal ini pun saya rasakan dimana kodok ini merupakan hewan yang mengganggu bagaimana tidak setiap malam kodok masuk rumah , terkadang gak sengaja terinjak dikamar mandi , hewan ini banyak bertebaran disekitaran rumah tentu saja timbul keinginan untuk mencari tahu apasih hukumnya membasmi kodok dalam islam ?

Berikut dalil yang menyatakan hukum membunuh kodok dalam islam

1. Hadist Abdurrahman bin ustman RA

Diriwayatkan oleh Abu Dawud (275H) rahimahullah dalam kitabnya “As-Sunan” 4/7 no.3871, dan An-Nasa’iy (303H) rahimahullah dalam kitabnya “As-Sunan” 7/210 no.4355:

عَنِ ابْنِ أَبِي ذِئْبٍ، عَنْ سَعِيدِ بْنِ خَالِدٍ، عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيِّبِ، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عُثْمَانَ: «أَنَّ طَبِيبًا سَأَلَ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ ضِفْدَعٍ يَجْعَلُهَا فِي دَوَاءٍ، فَنَهَاهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ قَتْلِهَا»

Abdurrahman bin Utsman radhiyallahu 'anhu berkata: Seorang dokter bertanya kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam tentang kodok yang dijadikan obat, maka Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam melarang membunuhnya.

Hadits ini di-sahih-kan oleh Imam Al-Hakim (405H), dan Adz-Dzahabiy (748H) rahimahumallah. [Al-Mustadrak 4/455]
Di-sahih-kan juga oleh syekh Albaniy rahimahullah dalam kitabnya “Sahih At-Targiib” 3/86 no.2991.

2. Hadist Aisyah RA

Diriwayatkan oleh Abdurrazaaq (211H) rahimahullah dalam kitabnya “Al-Mushannaf” 4/446 no.8392:

عَنْ مَعْمَرٍ، عَنِ الزُّهْرِيِّ، عَنْ عُرْوَةَ، عَنْ عَائِشَةَ، أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: «كَانَتِ الضُّفْدَعُ تُطْفِئُ النَّارَ عَنْ إِبْرَاهِيمَ، وَكَانَ الْوَزَغُ يَنْفُخُ فِيهِ، فَنُهِيَ عَنْ قَتْلِ هَذَا، وَأُمِرَ بِقَتْلِ هَذَا»

Aisyah radhiyallahu 'anha berkata: Sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Dulunya kodok memadamkan api dari nabi Ibrahim (ketika dibakar), sedangkan cicak menghidupkannya padanya, maka dilarang membunuh ini (kodok) dan diperintahkan membunuh ini (cicak)”.

Pentahqiq musnad Ahmad cetakan Muassasah Ar-Risalah 41/81 menghukumi hadits ini sanadnya sahih sesuai dengan syarat Imam Bukhari dan Muslim.
3. Hadist anas bin malik RA


Diriwayatkan oleh Abdurrazaaq dalam kitabnya “Al-Mushannaf” 4/446 no.8393:

قَالَ: أَخْبَرَنَا أَبُو سَعِيدٍ الشَّامِيُّ، عَنْ أَبَانَ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «أَمِّنُوا الضُّفْدَعَ؛ فَإِنَّ صَوْتَهُ الَّذِي تَسْمَعُونَ تَسْبِيحٌ، وَتَقْدِيسٌ، وَتَكْبِيرٌ، إِنَّ الْبَهَائِمَ اسْتَأْذَنَتْ رَبَّهَا فِي أَنْ تُطْفِئَ النَّارَ عَنْ إِبْرَاهِيمَ، فَأَذِنَ لِلضَّفَادِعِ فَتَرَاكَبَتْ عَلَيْهِ، فَأَبْدَلَهَا اللَّهُ بِحَرِّ النَّارِ الْمَاءَ»

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: “Berilah keamanan bagi kodok (jangan dibunuh), karena sesungguhnya suaranya yang kalian dengan adalah tasbih, takqdis, dan takbir. Sesungguhnya hewan-hewan meminta izin kepada Rabb-nya untuk memadamkan api dari nabi Ibrahim, maka diizinkanlah bagi kodok. Kemudian api menimpanya maka Allah menggantikan untuknya panas api dengan air”.

Sanad hadits ini sahih, Abu Sa’id Asy-Syaamiy Ibrahim bin Abi ‘Ablah[1] (152H), dan Abaan bin Shaalih[2] keduanya tsiqah (periwayatan haditsnya sahih).
4. Diriwayatkan juga oleh Al-Baihaqiy dalam kitabnya “As-Sunan Al-Kubraa” 9/534 no.19382:

عن هِشَام الدَّسْتُوَائِيُّ، عَنْ قَتَادَةَ، عَنْ زُرَارَةَ بْنِ أَوْفَى، عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ: لَا تَقْتُلُوا الضَّفَادِعَ فَإِنَّ نَقِيقَهَا تَسْبِيحٌ , وَلَا تَقْتُلُوا الْخُفَّاشَ فَإِنَّهُ لَمَّا خَرِبَ بَيْتُ الْمَقْدِسِ قَالَ: يَا رَبِّ سَلِّطْنِي عَلَى الْبَحْرِ حَتَّى أُغْرِقَهُمْ.

Abdullah bin ‘Amr berkata: Janganlah kalian membunuh kodok karena sesungguhnya suaranya adalah tasbih, dan janganlah kalian membunuh kelewar karena sesungguhnya ketika Baitul Maqdis hancur ia berdo’a: “Wahai Tuhanku, berilah aku kekuasaan terhadap lautan agar aku bisa menenggelamkan mereka!”.

Imam Al-Baehaqiy berkata: Sanadnya sahih

5. Begitu pula diriwayatkan dalam atsar beberapa sahabat :

وَأَخْرَجَ مِنْ حَدِيثِ ابْنِ عُمَرَ : { لَا تَقْتُلُوا الضفَادِعَ فَإِن نَقِيقَهَا تَسْبِيحٌ { قَالَ الْبَيْهَقِي : إسْنَادُهُ صَحِيحٌ.
   
Ibnu Umar radhiallahu anhu berkata : “jangan kalian membunuh katak karena suaranya adalah tasbih “ dikeluarkan oleh Imam Baihaqie dan beliau berkata : sanadnya shahih.

Berikut kisah mengapa membunuh katak dilarang dalam islam

Seekor katak mendapatkan penghargaan diharamkan untuk dibunuh seluruh bangsanya hingga akhir zaman hanya karena mengumpulkan air di mulutnya untuk memadamkan api Nabi lbrahim. Lebih- lebih lagi terhadap jiwa yang ingin membantu dan menegakkan tuntunan Sayyidina Muhammad saw..  

Ia kembali lagi mengambil air, menaruh air di mulutnya, melompat-lompat lagi mendekati api dan menyemburkannya. Sekalipun 1000 katak berbuat seperti ini tidak akan bisa memadamkannya. Tapi perbuatan katak yang sia-sia itu di mata Allah tidaklah sia sia. Allah haramkan semua katak untuk di bunuh hingga akhir zaman, gara-gara satu perbuatan katak. 

Diriwayatkan didalam Sunan Al Kubra oleh Al-Imam Baihaqi dan riwayat Imam Nasa'i dan riwayat Imam Abi Daud dengan riwayat hasan Dan riwayat yang shahih bahwa Rasul saw melarang membunuh katak.

Datang seseorang berkata :: "Ya Rasulullah... Kami ingin menjadikan obat dari hewan katak boleh tidak..?"..

Lalu dilarang oleh Nabi saw. "Jangan membunuh katak".

Fatwa MUI mengenai kodok 

Karena kita hidup dinegara indonesia kita mengikuti keputusan imam MUI ( majelis ulama indonesia ) jadi tidak perlu beradu argument mengenai halal haramnya membunuh kodok atau mengkonsumsi kodok biarlah yang ahli agama dibidangnya memutuskan mengingat kita hanya sebagai makmum\

Rapat Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia, yang diperluas dengan beberapa utusan Majelis Ulama Daerah, beberapa Dekan Fakultas Syari'ahIAIN dan tenaga-tenaga ahli dari Institut Pertanian Bogor, yang diselenggarakan pada hari senin, 18 Shafar 1405 H. (12 Nopember 1984 M.) di Masjid Istiqlal Jakarta

MEMUTUSKAN

1. Membenarkan adanya pendapat Mazhab Syafii/jumhur Ulama tentang tidak halalnya memakan daging kodok, dan membenarkan adanya pendapat Imam Maliki tentang halalnya daging kodok tersebut.  ( kia hidup dinegara indonesia menganut mazhab imam syafii )

2. Membudidayakan kodok hanya untuk diambil manfaatnya, tidak untuk dimakan. Tidak bertentang dengan ajaran Islam.

Jakarta, 18 Shafar 1405 H
12 Nopember 1984 M 
KOMISI FATWA
MAJELIS ULAMA INDONESIA
Ketua
PROF.KH.IBRAHIM
Sekretaris
H.MAS’UD

Hewan yang dilarang untuk dibunuh sudah pasti haram hukumnya untuk dimakan bagaimana kita mau memakan katak kalau tidak dibunuh dengan disembelih terlebih dahulu , berdasarkan hadist

Kalangan yang berpendapat bahwa berobat dengan yang haram itu terlarang berhujjah dengan dalil-dalil berikut ini :

إنَّ اللَّهَ أَنْزَلَ الدَّاءَ وَالدَّوَاءَ وَجَعَلَ لِكُلِّ دَاءٍ دَوَاءً فَتَدَاوَوْا وَلَا تَدَاوَوْا بِحَرَامٍ

“Sesungguhnya Allah subhanahu wata’ala telah menurunkan penyakit dan menurunkan obat, serta menyediakan obat bagi setiap penyakit, maka berobatlah, dan jangan berobat dengan sesuatu yang haram.(HR. Abu Daud)


 Hadist Abu Hurairah radiyallahu anhu, bahwasanya ia berkata :



نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الدَّوَاءِ الْخَبِيثِ
“ Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam melarang untuk berobat dengan barang yang haram.” (HR. Ibnu Majah) 

Bagaimana jika anda tidak sengaja membunuh katak ? misalnya karena terlindas ban roda kendaraan atau karena tidak tau maka hukumnya tidak berdosa berdasarkan firman Allah SWT pada QS al ahzab ayat 5

وَلَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ فِيمَا أَخْطَأْتُمْ بِهِ وَلَكِنْ مَا تَعَمَّدَتْ قُلُوبُكُمْ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا

Dan tidak ada dosa atas kalian terhadap apa yang kalian khilaf padanya, tetapi (yang ada dosanya) apa yang disengaja oleh hatimu. dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Demikian postingan ringan mengenai hukum memakan katak dan hukum membunuh katak dengan sengaja dalam islam semoga bermanfaat jika ada tambahan atau koreksi silahkan saja tambahkan dikomentar sekian dan terimakasih sudah berkunjung



Follow Blog Orang IT dan jangan lupa Like FansPage Helmykkediri dibawah serta jangan lupa untuk klik iklan yang ada pada Blog ini.untuk biaya perawatan admin

0 Response to "Dalil Larangan Membunuh Katak dalam Islam"

Posting Komentar

Terimakasih telah membaca artikel di Blog Orang IT , berikut tata cara berkomentar yang baik dan benar

1. Dilarang menyisipkan link aktif dikomentar blog

2. Dilarang meletakkan URL langsung di komentar blog

3. Komentar tidak relevans tidak akan disetujui

4. Berkomentar minimal 5 kata

5. Jangan buang waktu anda untuk nyepam karena tidak akan saya tampilkan komentar anda

6. Komentar sara jangan pake fake akun , kayak pecundang saja

Semoga anda berkenan menaati aturan yang saya buat sekian dan terimakasih